Klik Untuk Ke Laman Darulkautsar Indeks

HAKIKAT PUASA BULAN SYA’BAN

Allamah Habibur Rahman al-Kandahlawi

Rasulullah s.a.w banyak berpuasa dalam bulan Sya’ban sehingga kadang-kadang Baginda menyambungkannya dengan puasa Ramadhan. Ada kalanya Baginda berpuasa beberapa hari tanpa berbuka.

عَنْ أَبِي سَلَمَةَ أَنَّ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا حَدَّثَتْهُ قَالَتْ لَمْ يَكُنْ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُومُ شَهْرًا أَكْثَرَ مِنْ شَعْبَانَ فَإِنَّهُ كَانَ يَصُومُ شَعْبَانَ كُلَّهُ وَكَانَ يَقُولُ خُذُوا مِنْ الْعَمَلِ مَا تُطِيقُونَ فَإِنَّ اللَّهَ لَا يَمَلُّ حَتَّى تَمَلُّوا وَأَحَبُّ الصَّلَاةِ إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا دُووِمَ عَلَيْهِ وَإِنْ قَلَّتْ وَكَانَ إِذَا صَلَّى صَلَاةً دَاوَمَ عَلَيْهَا

“Rasulullah s.a.w tidak pernah berpuasa lebih banyak pada mana-mana bulan seperti puasanya pada bulan Sya’ban, kadang-kadang baginda berpuasa seluruh bulan Sya’ban. Baginda bersabda: “Lakukan amalan mengikut kemampuan kamu kerana sesungguhnya Allah s.w.t tidak jemu sehinggalah kamu jemu. Dan Baginda sering bersabda: “Amalan yang paling disukai Allah s.w.t ialah apa yang sentiasa dilakukan oleh seseorang walaupun ianya sedikit. Apabila Rasulullah s.a.w menunaikan satu sembahyang, Baginda akan sentiasa mengerjakannya”. (al-Bukhari dan Muslim)

عَنْ أَبِي سَلَمَةَ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّهَا قَالَتْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُومُ حَتَّى نَقُولَ لَا يُفْطِرُ وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُولَ لَا يَصُومُ وَمَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ اسْتَكْمَلَ صِيَامَ شَهْرٍ قَطُّ إِلَّا رَمَضَانَ وَمَا رَأَيْتُهُ فِي شَهْرٍ أَكْثَرَ مِنْهُ صِيَامًا فِي شَعْبَانَ

“Daripada Abu Salamah bin Abdul Rahman daripada ‘Aishah bahawa beliau berkata: Rasulullah s.a.w sering berpuasa sehingga kami mengatakan Baginda tidak akan berbuka dan tidak berpuasa sehingga kami mengatakan Baginda tidak akan berpuasa. Saya tidak pernah melihat Rasulullah s.a.w menggenapkan sebulan puasapun melainkan puasa Ramadhan dan saya tidak pernah melihat Baginda banyak berpuasa pada satu bulan lebih daripada bulan Sya’ban”.

عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ قَالَتْ مَا رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُومُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ إِلَّا شَعْبَانَ وَرَمَضَانَ

“Saya tidak pernah melihat Rasulullah s.a.w berpuasa dua bulan berturut-turut kecuali Sya’ban dan Ramadhan.” (al-Tirmizi)

عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ قَالَتْ مَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُومُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ إِلَّا أَنَّهُ كَانَ يَصِلُ شَعْبَانَ بِرَمَضَانَ

“Saya tidak pernah melihat Rasulullah s.a.w berpuasa dua bulan berturut-turut kecuali Sya’ban dan Ramadhan cumanya Baginda menyambungkan kedua-dua bulan itu.” (al-Nasa`i)

عَنْ أَبِي سَلَمَةَ عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ لَمْ يَكُنْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صام لِشَهْرٍ أَكْثَرَ صِيَامًا مِنْهُ لِشَعْبَانَ كَانَ يَصُومُهُ أَوْ عَامَّتَهُ

Daripada Abu Salamah daripada ‘Aishah katanya: “Rasulullah s.a.w tidak pernah puasa mana-mana bulan lebih banyak daripada berpuasa pada bulan Sya’ban dan Baginda berpuasa keseluruhannya atau kebanyakannya.” (al-Nasa`i)

‘Aishah menjelaskan bahawa Rasulullah s.a.w tidak pernah berpuasa lebih banyak seperti bulan Sya’ban dan ada kalanya Baginda menyambungkannya dengan puasa bulan Ramadhan. ‘Aishah juga menerangkan bahawa kebiasaan Rasulullah s.a.w bila berpuasa sunat kelihatan seperti Baginda tidak akan berbuka dan bila tidak berpuasa kelihatan tidak akan berpuasa.

Anas menceritakan bahawa tidak ada bulan yang Baginda berpuasa pada keseluruhan harinya dan tidak ada bulan yang Baginda tidak berpuasa sama sekali. Inilah kebiasaan Baginda sebagaimana yang disebutkan beberapa orang sahabat dalam riwayat-riwayat di atas.

‘Abdullah bin Syaqiq menjelaskan bahawa beliau bertanya kepada ‘Aishah tentang puasa Rasulullah s.a.w. ‘Aishah menjawab:

كَانَ يَصُومُ حَتَّى نَقُولَ قَدْ صَامَ قَدْ صَامَ وَيُفْطِرُ حَتَّى نَقُولَ قَدْ أَفْطَرَ قَدْ أَفْطَرَ قَالَتْ وَمَا رَأَيْتُهُ صَامَ شَهْرًا كَامِلًا مُنْذُ قَدِمَ الْمَدِينَةَ إِلَّا أَنْ يَكُونَ رَمَضَانَ

“Baginda berpuasa (dengan banyaknya) sehingga kami mengatakan Baginda akan terus berpuasa dan Baginda tidak berpuasa sehingga kami mengatakan Baginda akan terus tidak berpuasa. “Aishah berkata lagi, saya tidak pernah melihat Baginda berpuasa sebulan penuh sejak baginda datang berhijrah ke Madinah kecuali puasa itu Ramadhan.” (Muslim dan al-Nasa`i)

Ketika menghuraikan hadis ini, Imam al-Nawawi berkata:

فِي هَذِهِ الْأَحَادِيث أَنَّهُ يُسْتَحَبُّ أَلَّا يُخْلِيَ شَهْرًا مِنْ صِيَام ، وَفِيهَا : أَنَّ صَوْم النَّفْل غَيْر مُخْتَصٍّ بِزَمَانٍ مُعَيَّنٍ ، بَلْ كُلّ السَّنَة صَالِحَة لَهُ إِلَّا رَمَضَانَ وَالْعِيدَ وَالتَّشْرِيقَ .

“Dalam hadis-hadis ini, disunnahkan supaya tidak ada satupun bulan yang tidak ada puasa padanya dan dalam hadis ini juga menyatakan puasa sunat itu tidak khusus dengan masa tertentu bahkan sepanjang tahun itu boleh berpuasa padanya kecuali bulan Ramadhan (kerana sudah wajib), hari raya dan hari-hari tasyriq”.

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ شَقِيقٍ قَالَ قُلْتُ لِعَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَكَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُومُ شَهْرًا كُلَّهُ قَالَتْ مَا عَلِمْتُهُ صَامَ شَهْرًا كُلَّهُ إِلَّا رَمَضَانَ وَلَا أَفْطَرَهُ كُلَّهُ حَتَّى يَصُومَ مِنْهُ حَتَّى مَضَى لِسَبِيلِهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وفي رواية قَالَتْ وَاللَّهِ إِنْ صَامَ شَهْرًا مَعْلُومًا سِوَى رَمَضَانَ حَتَّى مَضَى لِوَجْهِهِ وَلَا أَفْطَرَهُ حَتَّى يُصِيبَ مِنْهُ

“‘Abdullah bin Syaqiq berkata, saya bertanya kepada ‘Aishah, adakah Rasulullah s.a.w berpuasa sebulan penuh. ‘Aishah menjawab, saya tidak tahu Baginda berpuasa satu bulan penuh kecuali Ramadhan dan Baginda tidak berada dalam keadaan tidak berpuasa melainkan ada berpuasa sebahagian daripadanya sehinggalah Baginda kembali ke pangkuan Ilahi. Dalam riwayat yang lain disebutkan, ‘Aishah berkata: “Demi Allah Baginda tidak berpuasa pada bulan tertentu selain Ramadhan sehingga Baginda menemui Allah dan tidak berada dalam keadaan tidak berpuasa kecuali berpuasa pada sebahagian harinya.” (Muslim dan al-Nasa`i)

“‘Abdullah bin ‘Abbas menceritakan bahawa Rasulullah s.a.w tidak pernah berpuasa satu bulan berturut-turut sejak tiba di Madinah selain dari Ramadhan dan pada kebiasaannya apabila Baginda berpuasa, Baginda berada dalam keadaan berterusan berpuasa sehingga ada orang berkata, demi Allah Baginda tidak berbuka dan apabila Baginda tidak berpuasa, Baginda terus berada dalam keadaan tidak berpuasa sehingga ada orang mengatakan demi Allah Baginda tidak akan berpuasa”. (al-Bukhari, Muslim dan al-Nasa`i)

Anas bin Malik pula menjelaskan bahawa:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُفْطِرُ مِنْ الشَّهْرِ حَتَّى نَظُنَّ أَنْ لَا يَصُومَ مِنْهُ وَيَصُومُ حَتَّى نَظُنَّ أَنْ لَا يُفْطِرَ مِنْهُ شَيْئًا وَكَانَ لَا تَشَاءُ أَنْ تَرَاهُ مِنْ اللَّيْلِ مُصَلِّيًا إِلَّا رَأَيْتَهُ وَلَا نَائِمًا إِلَّا رَأَيْتَهُ

“Rasulullah s.a.w. tidak berpuasa dalam satu bulan sehingga kami menyangka bahawa Baginda tidak berpuasa pada bulan itu dan apabila Baginda berpuasa maka kami menyangka tidak ada satu haripun yang Baginda tidak berpuasa”. (al-Bukhari)

– Setelah mengumpulkan hadis-hadis di atas, dapat kita menyimpulkan bahawa:

– Rasulullah s.a.w tidak berpuasa penuh sebulan selain daripada Ramadhan.

– Tidak ada satu bulanpun yang Baginda tidak berpuasa padanya.

– Tidak ada bulan yang Rasulullah s.a.w berpuasa penuh di dalamnya.

– Tidak ada hari yang khusus dan bulan yang khusus untuk berpuasa, bahkan apabila ada kesesuaian dan peluang, maka boleh berpuasa.

Rasulullah s.a.w banyak berpuasa pada bulan Sya’ban.

Mengapa Rasulullah s.a.w banyak berpuasa pada bulan Sya’ban? Adakah seperti menurut golongan sufi bahawa puasa ini untuk membesarkan bulan Sya’ban, atau kerana dekat dengan bulan Ramadhan, atau bulan ini turun rezeki atau Allah s.w.t turun ke dunia, atau kerana keampunan yang umum kepada yang hidup dan yang mati?

Hadis-hadis palsu ada menyebutkan perkara-perkara ini. ‘Aishah r.a. menyebutkan satu-satunya alasan tersebut. Beliau menyatakan:

كَانَ يَكُونُ عَلَيَّ الصَّوْمُ مِنْ رَمَضَانَ فَمَا أَسْتَطِيعُ أَنْ أَقْضِيَهُ إِلَّا فِي شَعْبَانَ الشُّغْلُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَوْ بِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وفي رواية إِنْ كَانَتْ إِحْدَانَا لَتُفْطِرُ فِي زَمَانِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَمَا تَقْدِرُ عَلَى أَنْ تَقْضِيَهُ مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى يَأْتِيَ شَعْبَانُ

Saya menanggung hutang puasa Ramadhan yang wajib diqadhakan dan saya tidak dapat menqadhakannya kecuali pada bulan Sya’ban kerana sibuk dengan urusan Rasulullah s.a.w. Dalam riwayat yang lain disebutkan: Sesungguhnya kami dari kalangan isteri Rasulullah s.a.w berbuka puasa pada bulan Ramadhan di zaman Rasulullah s.a.w dan kami tidak dapat mengadhakannya sehinggalah bulan Sya’ban tiba. (Muslim, al-Bukhari, Abu Daud dan al-Nasa`i)

Kebetulan pula Imam al-Bukhari, Muslim dan Abu Daud, berdasarkan kepada hadis ini membuat tajuk: “Bab Melewatkan Qadha Puasa Ramadhan.”

Ini kerana ‘Aishah dan isteri-isteri Rasulullah s.a.w yang lain sibuk memberikan khidmat kepada Baginda. Oleh kerana itu, mereka tidak mendapat peluang untuk menqadhakan puasa Ramadhan yang terpaksa dibuka kerana kedatangan bulan atau bermusafir melainkan menqadhakannya pada bulan Sya’ban dan Rasulullah turut berpuasa bersama mereka. Justeru, pensyarah-pensyarah hadis menjelaskan inilah sebab dan hikmat mengapa Baginda banyak berpuasa pada bulan Sya’ban.

Syaikh Syabbir Uthmani, penulis Fath al-Mulhim Syarh Sahih Muslim menulis:

الحكمة في إكثاره من الصيام في شعبان دون غيره أن نساءه كنّ يقضين ما عليهنّ من رمضان في شعبان.

“Hikmat Rasulullah s.a.w banyak berpuasa pada bulan Sya’ban tidak seperti bulan-bulan yang lain ialah kerana isteri-isteri baginda menggantikan puasa Ramadhan mereka dalam bulan Sya’ban”.

Kebanyakan ulama bersetuju bahawa qadha Ramadhan hendaklah dilakukan sebelum bermulanya Ramadhan akan datang dan tidak boleh sehingga melepasinya. Oleh kerana itu, ulama hadis menulis hadis ini dengan tajuk qadha puasa Ramadhan.

Imam al-Nawawi menulis:

وَلِأَنَّهُ إِذَا جَاءَ شَعْبَان يَضِيقُ قَضَاءُ رَمَضَان ، فَإِنَّهُ لَا يَجُوزُ تَأْخِيرُهُ عَنْهُ .وَمَذْهَب مَالِك وَأَبِي حَنِيفَة وَالشَّافِعِيّ وَأَحْمَد وَجَمَاهِير السَّلَف وَالْخَلَف : أَنَّ قَضَاء رَمَضَان فِي حَقّ مَنْ أَفْطَرَ بِعُذْرٍ كَحَيْضٍ وَسَفَرٍ يَجِب عَلَى التَّرَاخِي ، وَلَا يُشْتَرَط الْمُبَادَرَةُ بِهِ فِي أَوَّل الْإِمْكَان ، لَكِنْ قَالُوا : لَا يَجُوز تَأْخِيره عَنْ شَعْبَان الْآتِي ؛ لِأَنَّهُ يُؤَخِّرُهُ حِينَئِذٍ إِلَى زَمَانٍ لَا يَقْبَلُهُ وَهُوَ رَمَضَانُ الْآتِي ، فَصَارَ كَمَنْ أَخَّرَهُ إِلَى الْمَوْت .

“Ini kerana apabila tiba bulan Sya’ban, masa menjadi sempit untuk menggantikan puasa Ramadhan kerana sesungguhnya, tidak harus melewatkannya dari bulan Sya’ban. Mazhab Malik, Abu Hanifah, Syafi’e, Ahmad dan majoriti ulama salaf dan khalaf berpendapat qadha Ramadhan bagi orang yang berbuka kerana uzur seperti datang bulan dan bermusafir adalah wajib secara bertangguh dan tidak disyaratkan segera menqadhakannya. Tetapi mereka bersetuju bahawa tidak harus menangguhkan qadha Ramadhan sehingga Sya’ban akan datang kerana pada masa itu, dia menangguhkannya ke satu masa yang tidak dihadapinya iaitu Ramadhan akan datang. Dengan itu, dia menjadi seperti orang yang melewatkannya sehingga kepada kematian”.

Dalam hal ini kemungkinan, isteri-isteri Rasulullah menqadhakan puasa masing-masing. Oleh kerana itu, Rasulullah s.a.w turut sama berpuasa dalam bulan Sya’ban dan dengan itu, isteri-isteri baginda dapat menyempurnakan puasa qadha mereka. Jika baginda tidak berpuasa, maka mereka dengan sebab sibuk berkhidmat untuk baginda tidak dapat berpuasa. Sekiranya berlaku begini, puasa qadha itu akan tertangguh sehingga ke Ramadhan akan datang.

Isteri-isteri Rasulullah tidak terus menggantikan puasa Ramadhan sebaik sahaja Ramadhan berakhir kerana kesibukan mereka dengan Baginda. Sekiranya puasa yang tertinggal itu segera diqadha, tentu ia akan menjadi satu contoh kepada umat ini. Tambahan pula, jika Baginda berdiam diri sebagai satu pengakuan maka ia akan menjadi satu kelaziman kepada orang lain. Dalam hal ini, tidak ada sebarang kelebihan bagi bulan Sya’ban.

Kemungkinan juga Rasulullah s.a.w menqadhakan puasa wajib kepadanya bagi mana-mana tahun seperti pada tahun pembukaan kota Mekah, disebabkan bermusafir Baginda berbuka puasa supaya tidak menjadi kesukaran kepada orang ramai dan mereka mengetahui bahawa harus berbuka kerana bermusafir. Kemungkinan Baginda menggantikan puasa-puasa tersebut dalam bulan Sya’ban. Adalah menjadi satu kebiasaan kepada Baginda apabila melakukan sesuatu amalan, Baginda akan mengerjakannya secara berterusan dan inilah yang diperintahkan kepada umatnya. ‘Aishah meriwayatkan satu khutbah yang telah disampaikan oleh Rasulullah s.a.w:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ عَلَيْكُمْ مِنْ الْأَعْمَالِ مَا تُطِيقُونَ فَإِنَّ اللَّهَ لَا يَمَلُّ حَتَّى تَمَلُّوا وَإِنَّ أَحَبَّ الْأَعْمَالِ إِلَى اللَّهِ مَا دُووِمَ عَلَيْهِ وَإِنْ قَلَّ وَكَانَ آلُ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا عَمِلُوا عَمَلًا أَثْبَتُوهُ

“Wahai manusia, hendaklah kamu melakukan amalan yang termampu kamu lakukan kerana sesungguhnya Allah s.w.t tidak jemu melainkan kamulah yang jemu. Sesungguhnya amalan yang paling disukai Allah s.w.t ialah apa yang dilakukan dengan berterusan walaupun sedikit. Keluarga Rasulullah s.a.w apabila melakukan sesuatu amalan mereka akan tetap mengerjakannya”. (Muslim)

‘Alqamah menceritakan bahawa beliau telah bertanya ‘Aishah tentang bagaimana Baginda melakukan sesuatu amalan:

هَلْ كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْتَصُّ مِنْ الْأَيَّامِ شَيْئًا قَالَتْ لَا كَانَ عَمَلُهُ دِيمَةً وَأَيُّكُمْ يُطِيقُ مَا كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُطِيقُ

“Adakah Rasulullah s.a.w mengkhususkan hari-hari tertentu. ‘Aishah menjawab: Tidak, amalan Baginda adalah secara berterusan. Siapakah di kalangan kamu yang mampu mengerjakan apa yang dilakukan oleh Baginda”. (al-Bukhari dan Muslim)

Qasim bin Muhammad bin Abu Bakar menukilkan daripada ‘Aishah bahawa Rasulullah s.a.w bersabda:

أَحَبُّ الْأَعْمَالِ إِلَى اللَّهِ تَعَالَى أَدْوَمُهَا وَإِنْ قَلَّ

“Amalan yang paling disukai Allah ialah yang berterusan dilakukan walaupun sedikit”. (Muslim)

Qasim menceritakan:

وَكَانَتْ عَائِشَةُ إِذَا عَمِلَتْ الْعَمَلَ لَزِمَتْهُ

“Apabila ‘Aishah mengerjakan sesuatu amalan beliau akan melaziminya”. (Muslim)

Ketika menghuraikan hadis-hadis di atas, Imam al-Nawawi menulis:

وَفِيهِ : الْحَثّ عَلَى الْمُدَاوَمَة عَلَى الْعَمَل وَأَنَّ قَلِيله الدَّائِم خَيْر مِنْ كَثِير يَنْقَطِع ، وَإِنَّمَا كَانَ الْقَلِيل الدَّائِم خَيْرًا مِنْ الْكَثِير الْمُنْقَطِع ؛ لِأَنَّ بِدَوَامِ الْقَلِيل تَدُوم الطَّاعَة وَالذِّكْر وَالْمُرَاقَبَة وَالنِّيَّة وَالْإِخْلَاص وَالْإِقْبَال عَلَى الْخَالِق سُبْحَانه تَعَالَى ، وَيُثْمِر الْقَلِيل الدَّائِم بِحَيْثُ يَزِيد عَلَى الْكَثِير الْمُنْقَطِع أَضْعَافًا كَثِيرَة .

Dalam hadis-hadis di atas terdapat galakan supaya berterusan melakukan amalan dan sesungguhnya amalan yang sedikit tetapi berterusan lebih daripada yang banyak tetapi terhenti. Sebenarnya sedikit yang berterusan itu lebih baik daripada banyak yang terputus kerana berterusan dengan amalan yang sedikit menjadikan ketaatan, zikir, muraqabah, niat, keikhlasan dan tumpuan kepada Allah s.w.t berpanjangan serta membuahkan hasil yang berganda mengatasi amalan yang banyak yang tidak berkekalan.

Oleh kerana Rasulullah s.a.w berpuasa sekali dalam bulan Sya’ban, Baginda akan terus melakukannya. Riwayat daripada ‘Alqamah menyebutkan dengan jelas bahawa Rasulullah s.a.w tidak menentukan hari-hari yang khusus untuk berpuasa seperti mana yang dilakukan oleh golongan sufi yang menetapkan setiap hari dan setiap bulan ada sembahyang tertentu yang berbeza-beza. Perincian tentang perkara ini boleh dilihat dalam kitab-kitab al-Ghazali, al-Ghunyah oleh ‘Abdul Qadir, Qut al-Qulub oleh Abu Talib Makki dan lain-lain.

Rasulullah s.a.w dalam satu bulan pasti berpuasa beberapa hari dan secara umumnya berpuasa juga pada hari Isnin dan Khamis. Kemungkinan kerana bermusafir, Baginda mengqadhakan puasa-puasa ini. Oleh kerana Baginda melakukan amalan ini secara berterusan maka Baginda akan menqadhakannya. ‘Allamah Ibn Battal menjelaskan sebab Rasulullah s.a.w berpuasa pada bulan Sya’ban:

“Rasulullah s.a.w tidak dapat berpuasa tiga hari setiap sebulan kerana bermusafir dan kerana urusan lain dan puasa-puasa terkumpul lalu Baginda menggantikannya dalam bulan Sya’ban”. (Fath al-Mulhim, jil. 3, hal. 173)

Demikian juga sembahyang qabliah zuhur yang tidak sempat dikerjakan maka Rasulullah menqadhakannya selepas asar.

Kemungkinan Rasulullah s.a.w berpuasa penuh pada bulan Sya’ban. Ada kalanya di awal Sya’ban dan di penghujungnya malah ada ketikanya tidak berpuasa langsung.

كَانَ يَصُومهُ كُلّه فِي وَقْتٍ ، وَيَصُوم بَعْضَهُ فِي سَنَة أُخْرَى ، وَقِيلَ : كَانَ يَصُوم تَارَةً مِنْ أَوَّلِهِ ، وَتَارَةً مِنْ آخِرِهِ ، وَتَارَةً بَيْنَهُمَا ، وَمَا يُخْلِي مِنْهُ شَيْئًا بِلَا صِيَام لَكِنْ فِي سِنِينَ

“Rasulullah s.a.w ada berpuasa seluruh Sya’ban pada satu ketika, berpuasa sebahagian sahaja pada tahun yang lain. Ada juga yang mengatakan, sekali baginda berpuasa pada awal Sya’ban, sekali di hujungnya dan sekali di antara kedua-duanya. Tidak ada hari bulan Sya’ban yang Baginda tidak berpuasa tetapi dalam beberapa tahun”. (Muslim)

Penulis berpendapat, pada tahun 9 Hijrah, Rasulullah s.a.w. tidak berpuasa pada bulan Sya’ban kerana pada 10 Rejab tahun tersebut baginda berangkat ke Tabuk dan sekurang-kurang kembali dalam tempoh empat puluh hari. Dengan ini, sekurang-kurang baginda sampai ke Madinah pada 20 Sya’ban.

Dalam ayat yang terakhir, Imam al-Nawawi menyatakan Baginda tidak berpuasa langsung pada Sya’ban beberapa tahun. Kemungkinan dalam beberapa tahun itu Baginda bermusafir.

Ada kemungkinan Rasulullah s.a.w berpuasa Sya’ban kerana itu adalah khusus kepada Baginda sebagaimana puasa wisal (وصال) ya’ni puasa tanpa berbuka. Ada juga di kalangan ahli sufi yang berpuasa wisal. Rasulullah s.a.w melarang keras umatnya daripada berpuasa tanpa berbuka.

Anas meriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda:

لَا تُوَاصِلُوا قَالُوا فَإِنَّكَ تُوَاصِلُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ إِنِّي لَسْتُ كَأَحَدِكُمْ إِنَّ رَبِّي يُطْعِمُنِي وَيَسْقِينِي

“Janganlah kamu berpuasa wisal. Sahabat berkata: “Wahai Rasulullah, tuan pun berpuasa wisal. Baginda menjawab: “Sesungguhnya saya bukanlah seperti kamu, sesungguhnya Tuhanku memberi makan dan minum kepadaku.” (al-Tirmizi, al-Bukhari, Muslim dan Abu Daud)

‘Abdullah bin ‘Umar meriwayatkan bahawa Rasulullah melarang puasa wisal. Para sahabat bertanya:

إِنَّكَ تُوَاصِلُ قَالَ لَسْتُ كَأَحَدٍ مِنْكُمْ إِنِّي أُطْعَمُ وَأُسْقَى أَوْ إِنِّي أَبِيتُ أُطْعَمُ وَأُسْقَى

“Sesungguhnya tuan juga berpuasa wisal. Baginda menjawab: “Sesungguhnya saya bukan seperti kamu kerana sesungguhnya saya diberi makan dan minum.” (al-Bukhari, Abu Daud)

Abu Hurairah menceritakan bahawa:

نَهَى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنْ الْوِصَالِ فِي الصَّوْمِ فَقَالَ لَهُ رَجُلٌ مِنْ الْمُسْلِمِينَ إِنَّكَ تُوَاصِلُ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ وَأَيُّكُمْ مِثْلِي إِنِّي أَبِيتُ يُطْعِمُنِي رَبِّي وَيَسْقِينِ فَلَمَّا أَبَوْا أَنْ يَنْتَهُوا عَنْ الْوِصَالِ وَاصَلَ بِهِمْ يَوْمًا ثُمَّ يَوْمًا ثُمَّ رَأَوْا الْهِلَالَ فَقَالَ لَوْ تَأَخَّرَ لَزِدْتُكُمْ كَالتَّنْكِيلِ لَهُمْ حِينَ أَبَوْا أَنْ يَنْتَهُوا

“Rasulullah s.a.w melarang puasa wisal lalu seorang lelaki berkata kepada baginda: “Tuan juga berpuasa wisal, wahai Rasulullah. Baginda menjawab: “Siapakah di kalangan kamu sepertiku? Sesungguhnya aku diberi makan dan minum oleh Tuhanku. Apabila mereka enggan berhenti puasa wisal Rasulullah s.a.w menyambung puasanya sehari kemudian sehari. Kemudian mereka melihat anak bulan maka Rasulullah s.a.w bersabda: Kalau anak bulan itu terlewat pasti aku akan menambahkan lagi puasa itu, sebagai peringatan kepada mereka kerana tidak mahu menghentikan puasa wisal”. (al-Bukhari)

Kandungan yang sama dengan hadis ini juga diriwayatkan oleh beberapa orang sahabat, semuanya menunjukkan larangan menyambungkan puasa. Tetapi apabila Rasulullah s.a.w sendiri melakukannya maka itu menunjukkan khusus kepada baginda sahaja. Hal yang sama juga apabila Rasulullah s.a.w melarang puasa di akhir Sya’ban. Baginda bersabda:

لَا تَقَدَّمُوا رَمَضَانَ بِصَوْمِ يَوْمٍ وَلَا يَوْمَيْنِ

“Janganlah kamu mendahului Ramadhan dengan puasa sehari atau dua hari.” (Muslim, al-Nasa`i, Abu Daud dan al-Tirmizi)

Dalam hadis yang lain:

إِذَا انْتَصَفَ شَعْبَانُ فَلَا تَصُومُوا

“Apabila Sya’ban menjadi separuh maka janganlah kamu berpuasa.” (al-Tirmizi dan Abu Daud)

Kesimpulannya, Rasulullah s.a.w melarang berpuasa selepas berlalu separuh bulan Sya’ban tetapi sebaliknya baginda sendiri berpuasa. Ummu Salamah menceritakan bahawa:

مَا رَأَيْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُومُ شَهْرَيْنِ مُتَتَابِعَيْنِ ُوكَانَ يَصِلُ شَعْبَانَ بِرَمَضَانَ

“Saya tidak pernah melihat Rasulullah s.a.w berpuasa dua bulan berturut kecuali Sya’ban dan Ramadhan dan baginda menyambungkan kedua-duanya itu.” (al-Tirmizi dan al-Nasa`i)

Ringkasnya, puasa di bulan Sya’ban itu bukan kerana fadhilat yang ada padanya tetapi kerana beberapa sebab yang lain yang telah disebutkan. Sekiranya puasa di bulan Sya’ban itu kerana kelebihan bulan itu sendiri tentu sekali Rasulullah s.a.w. tidak akan melarang daripada berpuasa di penghujungnya dan dengan itu pasti kita tidak akan terhalang daripada mendapat kelebihan bulan itu!

*Terjemahan oleh: Ustaz Muhammad Hanif Awang Yahya

Check Also

Alkohol, Khilaf Mazhab Dalam Menentukan Hukum Penggunaannya

Share...TwitterPrintPinterestLinkedinFacebookDigg

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *