Home / darulkautsar.net / Kemaskini Dari Web Rakan / Dari Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan / AL-KAFI #925: HUKUM AKAD NIKAH BAGI LELAKI YANG BER’BIN’KAN BAPA ANGKAT
Klik Untuk Ke Laman Darulkautsar Indeks

AL-KAFI #925: HUKUM AKAD NIKAH BAGI LELAKI YANG BER’BIN’KAN BAPA ANGKAT

Download PDF

nikah lelaki angkat.JPG

Soalan

Bapa angkat suami saya telah membinkan suami saya kepada namanya. Ketika akad nikah, lafaz nikah menyebut namanya yang berbinkan bapa angkat. Adakah lafaz nikah itu sah?

 

Jawapan

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah SWT tuhan sekalian alam, selawat serta salam buat Nabi SAW, ahli keluarga baginda, isteri-isteri, para sahabat baginda, seterusnya mereka yang mengikuti jejak langkah baginda hingga ke hari akhirat.

Persoalan ini mengandungi dua permasalahan iaitu:

  • hukum berkaitan anak angkat dan,
  • hukum berkaitan akad nikah

Berikut permasalahan yang perlu difahami bagi merungkai pertanyaan ini:

 

Hukum Anak Angkat Berbinkan Bapa Angkat

Dalam persoalan ini, kami telah menjawab dengan panjang lebar dalam artikel kami yang bertajuk, Al-Kafi #701: Hukum Berbinkan Kepada Ayah Angkat. Dalam artikel ini jelas bahawa anak angkat tidak boleh berbinkan bapa angkat menerusi firman Allah SWT:

 

مَّا جَعَلَ اللَّـهُ لِرَجُلٍ مِّن قَلْبَيْنِ فِي جَوْفِهِ ۚ وَمَا جَعَلَ أَزْوَاجَكُمُ اللَّائِي تُظَاهِرُونَ مِنْهُنَّ أُمَّهَاتِكُمْ ۚ وَمَا جَعَلَ أَدْعِيَاءَكُمْ أَبْنَاءَكُمْ ۚ ذَٰلِكُمْ قَوْلُكُم بِأَفْوَاهِكُمْ ۖ وَاللَّـهُ يَقُولُ الْحَقَّ وَهُوَ يَهْدِي السَّبِيلَ ﴿٤﴾ ادْعُوهُمْ لِآبَائِهِمْ هُوَ أَقْسَطُ عِندَ اللَّـهِ ۚ فَإِن لَّمْ تَعْلَمُوا آبَاءَهُمْ فَإِخْوَانُكُمْ فِي الدِّينِ وَمَوَالِيكُمْ ۚ وَلَيْسَ عَلَيْكُمْ جُنَاحٌ فِيمَا أَخْطَأْتُم بِهِ وَلَـٰكِن مَّا تَعَمَّدَتْ قُلُوبُكُمْ ۚ وَكَانَ اللَّـهُ غَفُورًا رَّحِيمًا 

 

MaksudnyaDiperintahkan dengan yang demikian kerana) Allah tidak sekali-kali menjadikan seseorang mempunyai dua hati dalam rongga dadanya; dan Ia tidak menjadikan isteri-isteri yang kamu “zihar” kan itu sebagai ibu kamu; dan Ia juga tidak menjadikan anak-anak angkat kamu, sebagai anak kamu sendiri. Segala yang kamu dakwakan mengenai perkara-perkara) yang tersebut itu hanyalah perkataan kamu dengan mulut kamu sahaja. Dan (ingatlah) Allah menerangkan yang benar dan Dia lah jua yang memimpin ke jalan yang betul.

Panggilah anak-anak angkat itu dengan ber”bin”kan kepada bapa-bapa mereka sendiri; cara itulah yang lebih adil di sisi Allah. Dalam pada itu, jika kamu tidak mengetahui bapa-bapa mereka, maka panggilah mereka sebagai saudara-saudara kamu yang seugama dan sebagai “maula-maula” kamu. Dan kamu pula tidak dikira berdosa dalam perkara yang kamu tersilap melakukannya, tetapi (yang dikira berdosa itu ialah perbuatan) yang disengajakan oleh hati kamu melakukannya. Dan (ingatlah Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

(Surah al-Ahzab: 4-5)

Syarat al-Ta’yyin Atau Penentuan Ketika Akad

Disyaratkan ketika akad nikah, untuk ditentukan lelaki yang berkahwin itu sama ada dengan menyebut nama atau dengan isyarat atau dengan mensifatkan ciri-ciri lelaki yang akan diakadkan itu. Tidak sah akad nikah dengan melafaz secara umum seperti “aku nikahkan kamu dengan sesiapa di antara kamu”. (Lihat Mughni al-Muhtaj, 3/143 dan al-Majmu’, 17/300).

.

Sighah Atau Bentuk Lafaz Akad Nikah

Sighah adalah ijab dan qabul yang merupakan salah satu rukun nikah yang diwajibkan ketika akad nikah. Disebutkan bahawa:

إنما يصح النكاح بإيجاب وهو زوجتك أو أنكحتك

Maksudnya: “Sesungguhnya sahnya nikah dengan Ijab iaitu aku kahwinkan kamu atau aku nikahkan kamu”. (Lihat Minhaj al-Thalibin, 3/1229).

 

Berdasarkan di atas, tidak disyaratkan untuk disebutkan nama pengantin lelaki sekiranya sudah jelas dhamir atau kata ganti nama ‘kamu’ ditujukan kepada siapa.

 

Kesimpulan

Berdasarkan hujah dan dalil di atas, kami berpendapat seperti berikut:

  • Hukum anak angkat berbinkan bapa angkat adalah haram

  • Permasalahan nama yang berbinkan bapa angkat tidak memberi kesan kepada sah atau batal akad nikah kerana akad nikah sudah sah jika nama lelaki itu sudah disebutkan. Tambahan pula, sekiranya wali itu memegang tangan lelaki tersebut ketika melafazkan akad, secara tidak langsung menzahirkan al-taa’yin atau penentuan.

Semoga Allah memberikan kita hidayah dan petunjuk dalam mengamalkan syariat-Nya. Amin

Source: Al-KAFILI AL-FATAWI

Download PDF

Check Also

IRSYAD AL-HADITH SIRI KE-318 : ADAKAH MATI KERANA SAKIT PERUT TIDAK AKAN DI AZAB DI KUBUR?

Soalan : Assalamualaikum ustaz. Semoga dalam keadaan yang sihat. Saya mahu bertanya dan ingin clarify …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *