Home / darulkautsar.net / Kemaskini Dari Web Rakan / Dari Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan / AL-KAFI #892: BEZA ANTARA ILHAM YANG BAIK DAN ILHAM YANG BURUK
Klik Untuk Ke Laman Darulkautsar Indeks

AL-KAFI #892: BEZA ANTARA ILHAM YANG BAIK DAN ILHAM YANG BURUK

ilhamm.jpg

Soalan

Salam ustaz, bagaimana kita nak tahu ilham yang kita dapat itu adalah ilham yang baik. Dan apa perbezaan antara ilham yang baik dan ilham yang keji? mohon penjelasan.

 

Jawapan

Alhamdulillah, pujian dan syukur kepada Ilahi dengan pelbagai kurniaan dan anugerah yang tidak terhitung buat kita semua. Selawat dan salam ke atas Nabi SAW, keluarga, sahabat dan yang mengikut jejak langkahnya hingga hari kesudahan.

Pertamanya, kami nyatakan berkenaan takrif ilham dengan makna (لهم) iaitu menelan seperti kata Ibn Faris. (Lihat Mu’jam Maqayis al-Lughah, 5/217)

Apabila dikatakan “Allah ilhamkannya yang baik,” ia dengan maksud Allah mengajarkannya. (Lihat Tahzib al-Lughah, 6/6169)

Pada istilah syarak, terdapat beberapa pandangan antaranya:

Al-Syeikh al-Syanqiti berkata: “Berlaku sesuatu pada hati dengan satu sangkaan tanpa sebarang dalil dan bukan berdasarkan hujah akal, yang Allah khususkan kepada siapa yang dikehendaki daripada hamba-Nya.” (Lihat Adwa’ al-Bayan, 3/323-324)

Berkenaan dengan dalil ilham, terdapat satu hadis daripada al-Nawwas bin Sam’an, Rasulullah SAW bersabda:

ضَرَبَ اللهُ مَثَلاً صِرَاطًا مُسْتَقِيمًا وَعَلَى جَنَبَتَىِ الصِّرَاطِ سُورَانِ فِيهِمَا أَبْوَابٌ مُفَتَّحَةٌ وَعَلَى الأَبْوَابِ سُتُورٌ مُرْخَاةٌ وَعَلَى بَابِ الصِّرَاطِ دَاعٍ يَقُولُ: يَا أَيُّهَا النَّاسُ ادْخُلُوا الصِّرَاطَ جَمِيعًا، وَلاَ تَتَعَرَّجُوا وَدَاعِي يَدْعُو مِنْ فَوْقِ الصِّرَاطِ فَإِذَا أَرَادَ يَفْتَحُ شَيْئًا مِنْ تِلْكَ الأَبْوَابِ قَالَ وَيْحَكَ لاَ تَفْتَحْهُ فَإِنَّكَ إِنْ تَفْتَحْهُ تَلِجْهُ وَالصِّرَاطُ الإِسْلاَمُ وَالسُّورَانِ حُدُودُ اللهِ تَعَالَى وَالأَبْوَابُ الْمُفَتَّحَةُ مَحَارِمُ اللهِ تَعَالَى وَذَلِكَ الدَّاعِي عَلَى رَأْسِ الصِّرَاطِ كِتَابُ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ وَالدَّاعِي مِنْ فَوْقِ الصِّرَاطِ وَاعِظُ اللهِ فِي قَلْبِ كُلِّ مُسْلِمٍ

Maksudnya: Allah SWT telah membuat perumpamaan tentang jalan yang lurus. Di kedua sisi jalan tersebut terdapat dua tembok. Di kedua tembok tersebut terdapat pintu-pintu yang terbuka. Di atas pintu-pintu tersebut terdapat tirai yang diturunkan dan di atas pintu ada jalan (lurus) yang ada penyeru yang berkata: “Wahai manusia, masuklah kamu kesemuanya ke dalam jalan dan janganlah kamu menyimpang (daripadanya).”

Jika seseorang hendak membuka salah satu pintu dari pintu-pintu itu, maka penyeru yang berada di atas pintu itu berkata: “Celaka engkau, jangan engkau buka pintu tersebut. Jika engkau membukanya, nescaya engkau terjerumus masuk ke dalamnya.”

(Rasulullah SAW menjelaskan) Jalan tersebut ialah Islam, kedua tembok itu ialah batasan-batasan Allah, pintu-pintu yang terbuka ialah perkara-perkara yang diharamkan oleh Allah SWT, penyeru di atas pintu adalah Kitabullah, dan penyeru di atas jalan ialah penasihat (yang Allah utus) dalam hati setiap Muslim.

Riwayat al-Tirmizi (2786), Ahmad (17909)
dan al-Hakim dalam al-Mustadrak (245)

Ibn Qayyim Rahimahullah menyatakan, ini adalah pernyataan pada hati orang yang beriman iaitu ilham Ilahi melalui malaikat. (Lihat Madarij al-Salikin, 1/46)

Adapun perbezaan antara ilham yang baik dan ilham yang keji adalah kerana ia boleh jadi sama ada daripada wahyu malaikat secara umum atau bisikan syaitan.

Perbezaan antara dua ilham ini dengan muwafaqah atau mukhalafah kepada Kitab dan Sunnah. Apa-apa yang berbetulan dengan Kitab dan Sunnah maka ia termasuk dalam ilham yang dipuji. Sebaliknya, jika ia bertentangan dengan Kitab dan Sunnah, maka ia dikeji.

Syeikh al-Sam’ani berkata: “Ketahuilah bahawa mengingkari asal ilham adalah tidak harus…dan kami berkata pada membezakan antara kebenaran dan kebatilan seperti berikut:

Setiap yang benar dan berbetulan mengikut Syariat Nabi SAW sekalipun tiada dinaskan di dalam Kitab dan Sunnah, maka ia diterima.

Sebaliknya apa-apa yang tidak berbetulan dengan syariat Nabi SAW, maka ia hendaklah ditolak kerana yang demikian itu adalah bisikan nafsu dan was-was syaitan. Justeru, wajib diingkarinya. Akan tetapi kita tidaklah mengingkari cahaya Allah yang dikurniakan sebagai penghormatan dan kemuliaan untuk seseorang hamba. (Lihat Qawati’ al-Adillah fi al-Usul, 2/352)

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Abdullah bin Mas’ud R.A, Rasulullah SAW bersabda:

إِنَّ لِلشَّيْطَانِ لَمَّةً بِابْنِ آدَمَ وَلِلْمَلَكِ لَمَّةً فَأَمَّا لَمَّةُ الشَّيْطَانِ فَإِيعَادٌ بِالشَّرِّ وَتَكْذِيبٌ بِالحَقِّ ، وَأَمَّا لَمَّةُ الْمَلَكِ فَإِيعَادٌ بِالخَيْرِ وَتَصْدِيقٌ بِالحَقِّ ، فَمَنْ وَجَدَ ذَلِكَ فَلْيَعْلَمْ أَنَّهُ مِنَ اللهِ فَلْيَحْمَدِ اللَّهَ وَمَنْ وَجَدَ الأُخْرَى فَلْيَتَعَوَّذْ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ ، ثُمَّ قَرَأَ {الشَّيْطَانُ يَعِدُكُمُ الفَقْرَ وَيَأْمُرُكُمْ بِالفَحْشَاءِ} الآيَةَ.

Maksudnya: “Sesungguhnya syaitan memiliki bisikan pada manusia, dan malaikat juga memiliki bisikan. Bisikan syaitan menjanjikan keburukan dan mendustakan kebenaran. Sedangkan bisikan malaikat menjanjikan kebaikan dan mempercayai kebenaran. Barangsiapa mendapatkannya, maka ketahuilah bahawa itu daripada Allah SWT, justeru hendaklah dia memuji Allah. Dan barangsiapa mendapatkan yang lain, maka hendaklah dia berlindung kepada Allah SWT daripada syaitan yang dilaknat.”

Kemudian Nabi SAW membaca ayat:

الشَّيْطَانُ يَعِدُكُمُ الْفَقْرَ وَيَأْمُرُكُم بِالْفَحْشَاءِ

Maksudnya: Syaitan itu menjanjikan (menakut-nakutkan) kamu dengan kemiskinan dan kepapaan (jika kamu bersedekah atau menderma), dan ia menyuruh kamu melakukan perbuatan yang keji (bersifat bakhil kedekut) (Surah al-Baqarah: 268)

Riwayat al-Tirmizi (3256) Beliau
berkata, ini hadis hasan gharib.

Semoga Allah ilhamkan kepada kita dengan ilham yang baik dan kita memohon petunjuk dan hidayah kepada-Nya.

Kami akhiri dengan doa yang sering dibaca oleh Nabi SAW:

يَا مُقَلِّبَ الْقُلُوبِ ثَبِّتْ قَلْبِي عَلَى دِينِكَ

Maksudnya: “Wahai Tuhan yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hatiku di atas agama-Mu.”

 

 

Source: Al-KAFILI AL-FATAWI

Check Also

IRSYAD AL-FATWA SIRI KE-522: BERTAUBAT DARIPADA MENCURI DENGAN CARA BERSEDEKAH KEPADA FAKIR MISKIN

Soalan Assalamualaikum, saya ada satu persoalan. Boleh tak saya bayar semula duit yang pernah dicuri …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *