Home / darulkautsar.net / Kemaskini Dari Web Rakan / Dari Pejabat Mufti Wilayah Persekutuan / AL-KAFI #1081: MELAKUKAN DOSA, TETAPI HIDUP TENTERAM
Klik Untuk Ke Laman Darulkautsar Indeks

AL-KAFI #1081: MELAKUKAN DOSA, TETAPI HIDUP TENTERAM

Download PDF

dosa tapi tenteram.JPG

Soalan

Assalamualaikum SS Dato’ Seri Mufti. Saya pernah terbaca satu kenyataan tentang dosa itu adalah apa yang menjadikan jiwa gelisah. Namun, saya dapati ada sesetengah orang, mereka melakukan dosa tetapi hidup mereka kelihatan tenteram. Apa pandangan SS Mufti dalam hal ini? Terima kasih.

 

Jawapan

Alhamdulillah, pujian dan syukur kepada Ilahi dengan pelbagai kurniaan dan anugerah yang tidak terhitung buat kita semua. Selawat dan salam ke atas Nabi SAW, keluarga, sahabat dan yang mengikut jejak langkahnya hingga hari kesudahan.

Kenyataan yang saudara baca itu adalah benar. Ia merujuk kepada satu hadis yang diriwayatkan daripada Nawwas bin Sam’an R.A, Nabi SAW bersabda:

الْبِرُّ حُسْنُ الْخُلُقِ وَالإِثْمُ مَا حَاكَ فِى صَدْرِكَ وَكَرِهْتَ أَنْ يَطَّلِعَ عَلَيْهِ النَّاسُ

Maksudnya: “Kebaikan adalah dengan berakhlak yang mulia. Sedangkan dosa adalah sesuatu yang menggelisahkan hatimu. (Ketika dosa tersebut dilakukan), tentu engkau tidak suka hal itu nampak di tengah-tengah manusia.”

Riwayat Muslim (2553)

 

Imam al-Nawawi dalam menjelaskan hadis di atas berkata: Maksud “حَاكَ فِي صَدْرك” ialah menggelisahkan hati, berasa ragu-ragu, tidak membukakan hati, terhasil perasaan syak di dalam hati, serta takut dan khuatir bahawa keadaan dirinya berdosa. (Lihat Syarh al-Nawawi ‘ala Sahih Muslim, 8/343)

Dalam hadis yang lain, Nabi SAW bersabda:

الْبِرُّ مَا اطْمَأَنَّتْ إِلَيْهِ النَّفْسُ وَالْإِثْمُ مَا حَاكَ فِي النَّفْسِ وَتَرَدَّدَ فِي الصَّدْرِ

Maksudnya: Kebaikan ialah apa yang membuatkan jiwa tenang. Manakala dosa adalah yang membuat jiwamu gelisah dan ragu-ragu di hatimu.

Riwayat Ahmad (18006)

Dalam menjawab persoalan di atas, kami mulakan dengan hadis daripada Abi Hurairah R.A, Rasulullah SAW bersabda:

إِنَّ الْعَبْدَ إِذَا أَخْطَأَ خَطِيئَةً نُكِتَتْ فِي قَلْبِهِ نُكْتَةٌ ، فَإِنْ هُوَ نَزَعَ وَاسْتَغْفَرَ وَتَابَ صَقَلَتْ قَلْبَهُ ، وَإِنْ عَادَ زِيدَ فِيهَا حَتَّى تَعْلُوَ قَلْبَهُ فَهُوَ الرَّانُ الَّذِي ذَكَرَ اللَّهُ {كَلاَّ بَلْ رَانَ عَلَى قُلُوبِهِمْ مَا كَانُوا يَكْسِبُونَ}.

Maksudnya: Sesungguhnya hamba, apabila melakukan satu kesalahan atau dosa, akan ditulis pada hatinya satu titik hitam. Apabila dia meninggalkan dosa, beristighfar dan bertaubat, nescaya digilap hatinya.

Sebaliknya, apabila mengulangi dosa, akan ditambah padanya titik hitam sehingga memenuhi hatinya, maka itulah dipanggil al-raan (الرَّانُ) yang Allah nyatakan: {كَلاَّ بَلْ رَانَ عَلَى قُلُوبِهِمْ مَا كَانُوا يَكْسِبُونَ} Sebenarnya! (Ayat-ayat Kami itu tidak ada cacatnya) bahkan mata hati mereka telah diselaputi kekotoran (dosa), dengan sebab (perbuatan kufur dan maksiat) yang mereka kerjakan.

Riwayat al-Nasa’ie (11594)

Ini bermakna, hati mereka kelam dan bertambah gelapnya dengan sebab dosa yang berterusan sehingga jadilah sukar untuk mendapat cahaya dan petunjuk Ilahi. Akhirnya menjadi sebati dengan maksiat.

Allah SWT berfirman:

كَلَّا ۖ بَلْ ۜ رَانَ عَلَىٰ قُلُوبِهِم مَّا كَانُوا يَكْسِبُونَ

Maksudnya: Sebenarnya! (Ayat-ayat Kami itu tidak ada cacatnya) bahkan mata hati mereka telah diselaputi kekotoran (dosa), dengan sebab (perbuatan kufur dan maksiat) yang mereka kerjakan.

Surah al-Mutaffifin (14)

Ibn Kathir berkata: Bukanlah perkara seperti sangkaan mereka sehingga mereka berkata, Quran ini sebagai dongeng purbakala tetapi ia kalam Allah, wahyu yang diturunkannya kepada Rasulullah SAW. Sesungguhnya Allah menghijabkan mereka daripada iman dek kerana hati mereka dipenuhi dengan rain. Yang mana telah bercampur pada hati mereka dengan sebab dosa dan kesalahan yang banyak. Kerana itulah firman Allah SWT: (Sebenarnya! (Ayat-ayat Kami itu tidak ada cacatnya) bahkan mata hati mereka telah diselaputi kekotoran (dosa), dengan sebab (perbuatan kufur dan maksiat) yang mereka kerjakan.) Perkataan rain di mana hati-hati orang kafir dipenuhi dengan dosa sedangkan ghaim pula kepada orang yang baik-baik, dan ghain pula bagi orang yang hampir dengan Tuhan. (Lihat Tafsir al-Qur’an al-‘Azim, 4/587)

Ibn al-Qayyim menyebut: “Jika hati sudah semakin gelap, maka amat sulit untuk mengenal petunjuk kebenaran.” (Lihat Madarij al-Salikin, 2/292)

Seorang yang tidak taat kepada Allah SWT dan hati mereka telah menjadi keras, maka mereka tidak akan peduli, atau malah berbangga diri ketika melakukan kemungkaran dan dosa. Pembicaraan di sini tidak bersifat umum yang berlaku bagi setiap orang, tetapi khusus bagi mereka yang memiliki hati yang sihat dan bersih. (Lihat Syarh al-Arba’in al-Nawawiyyah, hlm. 294-295)

Imam al-Qurtubi berkata, “Dosa ialah perbuatan yang menyebabkan pelakunya layak mendapat celaan.”( Lihat Tafsîr al-Qurthubi 2/20)

Sepatutnya bagi seorang Mukmin itu, apabila dia melihat sesuatu perbuatan dosa, maka harus bersungguh-sungguh menjauhinya.

Hal ini sepertimana kata Abdullah ibn Mas’ud R.A:

‎إِنَّ الْمُؤْمِنَ يَرَى ذُنُوبَهُ كَأَنَّهُ فِي أَصْلِ جَبَلٍ يَخَافُ أَنْ يَقَعَ عَلَيْهِ، وَإِنَّ الْفَاجِرَ يَرَى ذُنُوبَهُ كَذُبَابٍ وَقَعَ عَلَى أَنْفِهِ فَقَالَ بِهِ هَكَذَا فَطَارَ

Maksudnya: “Seorang Mukmin melihat dosa-dosanya seperti dia berada di bawah gunung, dia takut gunung itu akan menghempapnya. Sedangkan orang fajir (derhaka), dia melihat dosa-dosanya seperti melihat lalat hinggap di hidungnya, dengan sekali kibasan maka lalat itu akan pergi.”

Riwayat al-Tirmizi (2497)

Kami katakan, sebenarnya apa yang kita lihat bahawa mereka gembira, suka dan kadang-kadang berpesta dalam maksiat sebenarnya itu lahiriah yang dibuat-buat, tetapi hati mereka sentiasa dalam kesempitan. Inilah hakikat yang sebenar. Kami asaskan kenyataan ini berdasarkan firman Allah SWT:

وَمَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَىٰ

Maksudnya: “Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjukKu, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit, dan Kami akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta”.

Surah Taha (124)

Ibn Kathir berkata: Siapa yang berpaling dari perintah Allah dan melupai-Nya, maka kehidupannya penuh kesempitan di dunia, tiada ketenangan dan tiada kelapangan pada dadanya. Bahkan dadanya sentiasa merasa sempit dek kerana kesesatannya sekalipun nampak diberi nikmat pada zahir dengan pakaian, makanan, tempat tinggal, tetapi hatinya tetap gundah gelana. (Lihat Mukhtasar Ibn Kathir, 2/497)

Al-Sobuni berkata: Siapa yang berpaling dari perintah-Ku dan apa yang Aku turunkan kepada rasul-rasul-Ku dari Syariat dan hukum, maka balasannya hidup di dunia penuh dengan kekerasan sekalipun nampak diberi nikmat pada zahirnya. (Lihat Sofwah al-Tafasir, 2/229)

Semoga Allah kurniakan kepada kita kelapangan dalam hidup dan ketenangan. Kami akhiri dengan doa:

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

Maksudnya: “Wahai Tuhan Kami, kurniakanlah kepada kami di dunia dengan kebaikan dan di akhirat dengan kebaikan. Dan selamatkanlah kami dari azab Neraka.”

Source: Al-KAFILI AL-FATAWI

Download PDF

Check Also

AL-KAFI #1344: HUTANG ARWAH AYAH: PERLUKAH DILANGSAIKAN?

Soalan Assalamualaikum SS Dato’ Seri Mufti. Ayah saya ada berhutang banyak dengan orang. Dan setahu …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *